Karimun Wagon R (KWR), kecil-kecil si cabe rawit yang juga irit

Kayaknya saya pernah menulis ulasan tentang Karimun Wagon R (KWR) awal tahun 2018 yang ada +++++ nya deh. Oke, saya tambahkan lagi ya…banyak banget poengendara mobil lainnya yang meremehkan KWR ini, sering disalip dan dipepet mobil-mobil lain karena saking kecilnya ini mobil. Saya buktikan sendiri bahwa mobil ini tidak bisa begitu saja diremehkan. Dalam perjalanan ke Bandung beberapa minggu yang lalu, setelah lelah di kemacetan mulai dari Tol Bekasi Barat, Cikarang dst (ada pembangunan baru…gak tau tuh lagi bangun apa lagi ya ?), sampailah akhirnya menuju ke arah Tol Sadang; Karena sudah banyak waktu terbuang di kemacetan, maka saya pacu KWR model GL tahun 2016 ini sampai tembus di kecepatan 150 KM (gak percaya kan ? ada videonya koq !, coba lihat youtube.com banyak KWR yang tembus sampai kecepatan 170 KM !);


Sayangnya di depan banyak halangan, mobil-mobil lain, truk-truk dan bis-bis, kalo tidak…mungkin saja si KWR ini bisa tembus di atas kecepatan 150 KM. Kuncinya adalah : menjaga RPM jangan sampai turun dari 1500, kalo turun, powernya pasti ngedrop (maklumlah 998 cc dibulatkan menjadi 1000 cc), dan sebelumnya saya pasang Balance Sport Damper (BSD) di kedua per keong belakang untuk mencegah mental-mentul alias meredam guncangan yang terjadi agar smooth di jalan keriting dan selalu stabil di berbagai jalan dan kecepatan, terbukti koq…gak limbung ! sekali lagi gak limbung loh para pembaca yang baik ! (ban pakai ukuran 165/70/R13). Berbagai tanjakan di tol itu (cipularang) dilahap KWR dengan baik. Banyak yang kasih hadiah lampu DIM saat si KWR menyusul mobil-mobil lain satu persatu, mungkin mereka gak percaya kalo si KWR bisa menyalip seperti itu…kaleeee ya atau mereka yang gak berani memacu mobilnya dengan kecepatan tinggi (sssttt…sebelum kebut-kebutan ganti dulu ke 3 businya sesuai standard aja yaitu NGK KR 6A 10, busi ini mirip dengan businya ERTIGA cuma beda jumlahnya aja, kalo KWR cukup pakai 3 busi aja lah…kan 3 silinder, busi ini kudu diganti biar agak panjang dikit tarikannya…kan busi baru.


Dan jangan lupa bersihin juga saringan udaranya kalo mau dapat performa mesin yang sangat bagus di jalan raya). Lanjuuuut…karena ngebut gak karu-karuan di jalanan, imbasnya adalah konsumsi bensin menjadi 1 liter : 9,9 KM, boros banget nih !. Kalo kondisi normal dan kombinasi (ngebut + santai + macet + ngerayap) konsumsi bensinnya antara 1:13,5 sampai 1:19,8 itu pun pakai AC yang disetel FULL (cukup irit kan ?!, apalagi kalo disetel setengah atau seperempat atau bisa juga dimatikan ACnya pasti deh lebih irit lagi…tapi penumpangnya bermandikan keringat euy…hehehe, sering juga dapat 1:15 sih, gak tentulah tergantung setelan AC, kondisi jalan dan bejekan kaki kanan aja deh). Pulang dari Bandung ke Jakarta (banyak jalan menurun nih), konsumsi bensinnya 1:13,5 ngebut juga sih, kadang-kadang di kecepatan 120 KM (lumayan irit ya), itupun sudah terhadang macet lagi mulai dari Cikarang sampai Bekasi Barat. Oke deh cukup segitu aja dulu infonya yang bisa saya sampaikan bahwa KWR ini kecil-kecil si cabe rawit yang juga irit, jangan pernah anggap enteng si KWR ini, apalagi jika ditambahkan TURBO di mesinnya…wah gak kebayang tarikannya lebih dahsyat lagi nanti.


Makasih ya sudah membaca ulasan ini & jangan pernah ragu kalo mau cari dan beli KWR, cari aja diskon yang banyak di akhir tahun atau awal tahun baru, sampai belasan juta diskonnya loh…biasalah cuci gudang…selamat berburu & mengendarai KWR ya.